Prinsip Dasar dan Istilah Penting dalam Asuransi Syariah

Asuransi Syariah, PRUdential Syariah,


Pengertian asuransi syariah berdasarkan fatwa DSN MUI 21/DSN-MUI/X/2001 tentang Pedoman Umum Asuransi Syariah, adalah sebuah usaha untuk saling membantu dan berbagi antara sejumlah atau pihak melalui investasi dalam bentuk aset atau tabarru yang memberikan pola pengembalian untuk menghadapi risiko tertentu menggunakan akad yang sesuai dengan syariah.

Dalam hal ini, Perusahaan Asuransi Syariah bertindak sebagai Operator atau Pengelola dana “tabarru” yang berasal dari peserta untuk di antara mereka saling tolong menolong, biasa disebut sharing risk.

Sementara itu, pada praktiknya sendiri, dana tabarru yang kemudian dikontribusikan dari peserta asuransi syariah tersebut nantinya akan digunakan hanya untuk 4 hal, yakni, Ujrah, santunan asuransi atau klaim risiko, membayarkan reasuransi, dan surplus underwriting.

Prinsip-Prinsip Dasar Asuransi Konvensional dan Asuransi Syariah

Asuransi Syariah mengutamakan dasar dari prinsip-prinsip untuk saling tolong menolong (takaful/ta’awun), dalam hal ini setiap peserta akan berkontribusi menolong sesama peserta untuk mengutamakan kebajikan dan memberikan rasa aman apabila suatu saat terjadi risiko antara masing-masing peserta.

Maka dari itu, pentingnya memperkuat proteksi syariah dari rasa persaudaraan, kepedulian, serta gotong royong antar peserta dengan menunjung tinggi konsep sharing risk.

Sementara itu, dalam bahasa lain, asuransi syariah harus didasari dengan akad atau perjanjian agar bisa saling menjamin antara beberapa orang yang dalam saru kelompok, di mana di dalamnya terjadi risiko yang terlanjur menimpa masing-masing pada masa yang akan datang (takaful).

Berbeda dengan asuransi konvensional yang diterapkan berdasarkan konsep risk transfer. Ini berarti, peserta asuransi akan mentransfer risikonya sendiri dan harus membayar sejumlah premi kepada perusahaan asuransi.

Istilah-istilah Mendasar dalam Asuransi Syariah

Sebelum memutuskan untuk memiliki asuransi syariah, sebaiknya kamu pahami terlebih dulu istilah-istilah penting dalam asuransi syariah.

Maka nantinya, kamu sudah memahami produk asuransi mana yang cocok dengan kamu beserta berbagai manfaat yang diberikan.

1. Akad

Sebagaimana yang sudah diketahui, akad merupakan sebuah perjanjian atau kontrak yang berkaitan dengan hukum, di mana perlunya memberikan hak dan serta kewajiban bagi pihak yang telah membuat perjanjian, bersifat saling mengikat dengan pihak bersangkutan.

Hal ini telah ditetapkan sesuai konteks Asuransi Syariah Akad yang dilakukan oleh Peserta bersama Perusahaan Asuransi Syariah.

2. Akad Tabarru’

Akad Tabarru’ merupakan akad hibah berbentuk pemberian dana yang berasal dari satu peserta kemudian diberikan kepada peserta lain guna tolong menolong.

Hal ini tentu saja tidak komersil begitu pula tujuannya. Di mana sesuai dengan (Peraturan Menteri Keuangan Nomor 11/PMK.010 tentang Kesehatan Keuangan Usaha Asuransi dan Usaha Perasuransian Dengan Prinsip Syariah).

Nantinya, dana hibah yang sudah terkumpul akan dijadikan satu rekening yang dikenal dengan istilah Dana Tabarru’.

3. Akad Tijarah

Akad tijarah, tujuannya komersil. Istilah dalam asuransi syariah ini biasanya digunakan sebagai perjanjian untuk peserta dengan perusahaan. Sebagai contoh dari akad tijarah ini adalah Mudharabah dan Wakalah.

4. Qadr 

Qadr merupakan pinjaman murni yang sumber dananya dari perusahaan asuransi (pengelola) yang ditujukan kepada dana tabarru’  (jika terjadi defisit underwriting).

Di mana dalam hal ini, dana tabarru’tidak cukup membayar klaim (santunan asuransi). Jika demikian, maka dana qadr yang terpakai dikembalikan dari dana tabarru’ (apabila terjadi surplus underwriting suatu saat nanti).

5. Wakalah bil ujrah

Istilah asuransi syariah selanjutnya adalah wakalah bil ujrah, merupakan pemberi kuasa dari peserta yang ditujukan ke perusahaan asuransi untuk kemudian mengelola dana peserta dan nantinya akan ada pemberian fee (ujrah).

Dalam wakalah bil ujrah, terdapat beberapa objek pengelolaan seperti pengelolaan dana, pemasaran, kegiatan administrasi, investasi, pembayaran klaim, dan underwriting.

6. Kontribusi

Istilah dalam asuransi ssyaria yakni kontribusi, di mana terdapat sejumlah dana (iuran) yang dibayar peserta asuransi sebagai tanda keikutsertaannya di asuransi syariah.

Nilai kontribusi masing-masing peserta berbeda-beda, semua akan disesuaikan kemampuan dan kebutuhan.

7. Iuran Tabarru’

Sejumlah dana yang telah diambil dari kontribusi, digabungkan dengan dana tabarru’, untuk digunakan sebagai dana tolong menolong sesama peserta.

Besaran iurannya yang dibayarkan pun berbeda-beda dan akan disesuaikan manfaat seepprti apa yang diinginkan peserta saat di awal kontrak.

8. Ujrah

Ujrah merupakan upah atau fee. Dalam penerapannya, perusahaan asuransi syariah akan bertugas mengelola dana peserta. Proses ini akan diketahui pada awal kontrak dan telah disepakati oleh para peserta.

Produk Asuransi PRUdential Syariah

Sebagai asuransi terbaik di Indonesia, Prudential ingin selalu memberikan yang terbaik untuk masyarakat. Berbagai produk PRUdential Syariah pun dibuat sebagai proteksi untuk pribadi, pasangan, dan keluarga.

Berikut ini pembahasan mengenai produk asuransi syariah Prudential yang bisa Anda pilih.

1. PRUProtection Syariah

Asuransi syariah sebagai perlindungan untuk keluarga  yang optimal.

2. PRULink Syariah Investor Account

Bersama asuransi syariah ini, cukup membayar kontribusi satu kali, dengan pilihan dana berupa investasi syariah.

3. PRUCrisis Cover Benefit Plis Syariah 61

Asuransi jiwa ini berfungsi memberikan perlindungan keuangan untuk perawatan serta pemulihan dari penyakit kritis.

4. PRUAman Syariah

Diperuntukkan bagi seluruh pekerja dalam bidang apapun, supaya tetap aman dan terlindungi.

5. PRUPayor Syariah 33/PRUSpouse Payor Syariah 33/

Perlindungan asuransi jiwa ini akan dibebaskan dari dana kontribusi jika dalam keadaan kritis.

6. PRUEarly Stage Payor Syariah / PRUEarly Stage Spouse Payor Syariah/ 

Memberikan perlindungan serta ketenangan pada saat-saat paling dibutuhkan.

7. PRULink Syariah Generasi Baru

Asuransi dengan perlindungan jiwa yang aman sampai nanti. Investasinya pun semakin lama akan semakin jadi.

8. PRUWaiver Syariah 33

Asuransi jiwa untuk Anda dan pasangan dengan dibebaskan dari dana kontribusi saat kondisi kritis.

Mari mulai melindungi diri serta keluarga dari berbagai kemungkinan yang terjadi. Semoga bermanfaat. Salam sehat selalu.

Post a Comment

0 Comments